Kamis, 31 Maret 2022

Tgk. Husaini Sasa, S.Sy Paparkan Fatwa MPU Aceh Tentang Judi Online, Hukum Game PUBG Dan Fatwa MPU Aceh Tentang Rentenir

Tags

Tgk. Husaini Sasa, S.Sy Paparkan Fatwa MPU Aceh Tentang Judi Online, Hukum Game PUBG Dan Fatwa MPU Aceh Tentang Rentenir
BN Online ; BENER MERIAH – Wakil Ketua II Majelis Permusyawaratan Ulama (MPU) Kabupate Bener Meriah Tgk. Husaini Sasa, S.Sy memaparkan dan menjelaskan tentang Fatwa MPU Aceh No. 01/2016 tentang Judi Online Dan Fatwa MPU Aceh No. 3/2019 tentang Hukum Game PUBG Menurut Fiqih Islam dan Fatwa MPU Aceh No. 6/2021 tentang Rentenir Menurut Perspektif Hukum Islam dan Adat  pada kegiatan Sosialisasi fatwa dan Hukum Islam yang dilakukan oleh MPU Kabupaten Bener  Meriah pada hari kedua zona dua di Masjid Al Mutaqin Simpang Kecamatan Wih Pesan, Rabu, 30/3/2022.

Dalam paparannya Tgk. Husaini Sasa, S.Sy, secara detail menjelaskan, dengan semakin cepat dan canggihnya teknologi diera sekarang ini tentu ada konsekuensi yang harus kita terima, kalau demi kebaikan kita tentu sangat mendukung, tetapi kalau dipergunakan kehal – hal yang negative, ini yang harus kita waspadai, seperti dipergunakan untuk judi online yang berujung kepada terjadinya peningkatan kriminalitas, krisis moral dan kejahatan lainnya, kata Tgk. Husaini Sasa, S.Sy.

Sedangkan mengenai Hukum Game Palyer Unknown’s Battle Grounds (PUBG) kata Wakil Ketua II MPU Kabupaten Bener Meriah itu menerangkan, Game PUBG dan sejenisnya adalah sebuah permainan interaktif elektronik dengan jenis permainan pertempuran yang jelas-jelas mengandung unsur kekerasan dan kebrutalan, yang dapat mempengaruhi perubahan prilaku, kecanduan dan juga mengandung unsur penghinaan terhadap simbol – simbol Islam.

“Sesuai denga Fatwa MPU Aceh No.3/2019 tentang Hukum Game PUBG dan sejenisnya menurut Fiqih Islam adalah haram,” tegas Tgk. Husaini Sasa, S.Sy dalam paparan materinya.

Menyangkut fatwa MPU Aceh No. 6/2021 tentang Rentenir Menurut Perspektif Hukum Islam diterangkan oleh Tgk. Husaini Sasa, S.Sy, maraknya praktek muamalah ribawi oleh rentenir ditengah-tengah masyarakat saat sekarang ini telah mengakibatkan rusaknya  sendi – sendi agama, adat, tatanan sosial dan ekonomi, maka umat Islam dituntut untuk melaksanakan tuntunan syariat secara sempurna disegala bidang termasuk dibidang muamalah, ujarnya.

“Untuk Fatwa MPU Aceh No. 6/2021 dalam sidang paripurna MPU telah memutuskan, dimana salah satu poin pentingnya adalah, Parktek rentenir oleh individu atau Lembaga merupakan bagian muamalah ribawi, hukumnya adalah haram dan bertentangan dengan adat Aceh, “ tegasnya.

Pada bagian akhir pemaparannya, tengk. Husaini Sasa, S.Sy mewakili MPU Kabupaten Bener Meriah menghimbau kapada masyarakat khususnya dalam wialayah Kabupaten Bener Meriah untuk tidak menggunakan apapun jenisnya yang bertentangan dengan syariat Islam, seperti judi online, game online dan praktek muamalah ribawi, karen ini jelas – jelas dilarang keras oleh agama dan hukumnya haram, ini harus kita tinggalkan dan kitab uang jauh-jauh, pungkas Wakil Ketua II MPU Kabupaten Bener Meriah Tgk. Husaini Sasa, S.Sy.

Untuk diketahui MPU Kabupaten Bener Meriah melakukan sosialisasi Fatwa dan Hukum Islam di tiga Zona yaitu Zona I tanggal 29/3/2022 yang diikuti oleh Kecamatan Gajah Putih, Pintu Rime Gayo dan Timang Gajah, sedangkan untuk Zona II dilakukan pada hari ini, Rabu (30/3) di Masjid Al-Mutaqin Simpang Balek dengan peserta dari Kecamatan Wih Pesan dan Kecamatan Bukit dengan jumlah peserta sebanyak 100 orang dan zona tiga akan dlangsungkan besok di kecamatan Bandar.

Hadir dalam pembukaan kegiatan tersebut diantaranya, Ketua MPU Tgk. Almuzani, Wakil Ketua I Tgk. Abdurrahman Lamno, S,Sy, Kepala Sekretariat MPU Anwar, S.Pd beserta staf, Camat Wih Pesam Sabri, S.Pd, M.Pd beserta seluruh unsur Fokopimcam Wih Pesam, para Imam Mukim, para ulama, tokoh masyarakat dan unsur terkait lainnya.

Penulis : (Kiki)
Editor    : Riga Irawan Toni